Friday, April 03, 2009

Ayam berkokok tak semestinya pagi-pagi

Tikah ada sedikit masalah untuk pergi ke KIST sama aku. Jadi semalam, aku dengan mak pergi rumah Tikah untuk berbincang bagai. Time tu mak tikah je ade, bapa Tikah kerja. Lepas habis bincang-bincang bagai tu, mak dia cakap nanti dia sembang dengan suami dia dulu. Lepas tu pagi tadi aku call Tikah untuk tau sama ada dia jadi pergi ke tak. Mari kite ikuti perbualan mereka. Eceh. Gedik je. Haha

* Tikah, ko baru bangunn yeee? (sebab dengar suara semacam lain)
# Eh, takdela. Aku nga siap-siap nak balik kampung neh. Sedara mak aku meninggal.
* Erk. Tikah ko sabo tau. Jangan nanges weh.
# Hehe takdelah. (Walau dia cuba gelak, aku tau dia masih bersedih)
* Tikah, ehm macam mana? Ko pergi tak?
# Hurm. Bapak aku tak bagi pergi.
* Lor kenapa? Sebab jauh eh?
# Ehm tu lah. Bapak aku pikir nanti dia nak tengok aku susah ke ape.
* Aku pon jauh weh. (Bunyi macam tak puas hati) Ehm Tikahhh... :((
# Una, hang jangan la sedih. Takpa, hang pi la tau. Belajaq sungguh-sungguh.
* Hurm.
# Una jangan nangis. Kang aku pon nanges sama.
* Tikah, hurm hang sabo tau. Kalo ada rezeki, mesti ada. Mungkin rezeki hang bukan dekat situ. Rezeki hang dekat tempat lain, mana nak tau kan. Sabar tau Tikah :(
(Ni je dapat aku cakapkan dekat Tikah. Nak cakap lebih-lebih dia tengah bersedih. Aku tengah terkilan. Haiyoh!)

Kesian Tikah. Suara dia macam lepas nangis je. Aku tau dia bukan nangis pasal sedara mak dia meninggal, tapi sebab dia tak dapat pergi KIST. Dia mengharap gila dapat pergi. Masa pergi temuduga bagai tu dia semangat betul. Dari Penang dia sanggup redah Alor Star semata-mata nak dapatkan surat tawaran. Haih la.

Dah dapat tawaran, mak ayah pulak tak bagi keizinan. Pakcikkk!! Kasi la Tikah pergiiiii. Saya pon takda sapa dekat sana. Jauh pon sama jugak pakcikkkkkk ; Ya Allah Ya Tuhanku, Kau lembutkan lah hati bapa Tikah untuk mengizinkan Tikah pergi belajar di KIST bersama-sama dengan aku. Amin :(


Terkilan sangat-sangat.
Tikah tak pergi :(
Aku da siap mimpi bagai,
belajar sama-sama,
basuh baju sama-sama,
semua buat sama-sama.
tapi harapan aku tinggal harapan je.
T__________________T

2 comments:

Anonymous said...

xpe nat. kt sne nnt ko msti dpt kwn bru kn. Jgn sdey2. Ak pn sdey xdpt itut ko. (tikah mne nie.haha) =p

NADESHIKO said...

Hurm, aku paham sgt dengan perasaan tiqah tu una..
harapan menggunung nk sambung belajar..
tapi parents tak kasi dengan alasan jauh..